Atdikbud RI Canberra Luncurkan ‘Kawan Ngobrol’ untuk Pemelajar BIPA Australia

Jumat, 26 Januari 2024

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

CANBERRA | TR.CO.ID

KBRI Canberra terus menggencarkan promosi Bahasa Indonesia bagi Penutur Asing (BIPA) di wilayah Australia. Untuk memfasilitasi pemelajar BIPA melakukan praktik percakapan Bahasa Indonesia, Atase Pendidikan dan Kebudayaan (Atdikbud) KBRI Canberra meluncurkan program ‘Kawan Ngobrol’. Peluncuran dilakukan di Pusat Kebudayaan Indonesia Canberra pada Selasa (23/1).

Kawan Ngobrol merupakan program bulanan yang mempertemukan para pemelajar BIPA di Canberra dengan penutur asli Indonesia. Dalam pertemuan ini mereka dapat ngobrol santai dalam bahasa Indonesia, sehingga dapat membantu meningkatkan kemampuan percakapan para pemelajar BIPA. Program ini terbuka untuk seluruh pemelajar BIPA yang ingin mengembangkan kemampuan bahasa Indonesianya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Menurut Atdikbud KBRI Canberra, Mukhamad Najib, program ini bertujuan untuk memberikan ruang dan kawan kepada masyarakat Canberra yang ingin belajar bahasa Indonesia.

“Sebagaimana layaknya kawan, program Kawan Ngobrol ini memberikan kenyamanan kepada para pemelajar BIPA untuk bercakap-cakap tanpa harus merasa tertekan seperti jika mereka belajar di dalam kelas,” jelas Najib.

Saat ini terdapat 16 sekolah dan 2 universitas di Canberra yang memberikan pelajaran bahasa Indonesia. Dua universitas tersebut adalah Australian National University dan University of New South Wales kampus Canberra.

Baca Juga:  Visitasi PKKS di SDN Batu Cina

Selain itu ada lembaga nonsekolah dan kampus yang juga membuka kelas Bahasa Indonesia untuk orang dewasa, seperti Australia-Indonesia Association ACT. Sehingga, jika dilihat dari jumlah, pemelajar BIPA di Canberra cukup banyak.

Meski pemelajar bahasa Indonesia cukup banyak, namun bukan berarti tidak ada kendala dalam belajar bahasa Indonesia di Canberra.

Salah satu tantangan yang ada adalah menemukan komunitas yang dapat membantu para pemelajar BIPA mempraktikkan apa yang telah dipelajari di sekolah maupun kampus. Program Kawan Ngobrol dimaksudkan untuk menciptakan komunitas bahasa Indonesia di Canberra, sehingga dapat membantu pemelajar berlatih keterampilan percakapan.

Selain dapat diikuti oleh pelajar dan mahasiswa, program ini juga dapat diikuti oleh warga Australia yang pernah bertugas atau tinggal di Indonesia dan ingin merawat bahasa Indonesia yang pernah dimilikinya.

Seperti dikatakan oleh Steve yang pernah tugas selama dua tahun di Indonesia, ketika kembali ke Australia dirinya tidak menemukan lagi kawan untuk mempraktikkan Bahasa Indonesia, sehingga sudah mulai banyak kosa kata yang terlupa. Steve menyambut gembira adanya program Kawan Ngobrol ini, dan berjanji akan sering datang jika diberi tahu jadwal rutinnya.

Baca Juga:  Kartini Day di SDN Cimasuk

Sementara Phil Domaschenz yang pernah bertugas di Jakarta selama satu tahun merasa rindu dengan bahasa dan budaya Indonesia. Phil berharap keberadaan ‘Kawan Ngobrol’ ini dapat mengobati rasa rindunya dengan Indonesia. Bagi Phil, adanya ‘Kawan Ngobrol’ ini baik sekali.

Hal ini bukan hanya soal belajar bahasa saja, tapi Phil juga bisa bertemu dengan orang Indonesia dan tentunya makan makanan Indonesia yang sangat enak.

Acara perdana ‘Kawan Ngobrol’ mengangkat tema makanan Indonesia. Setiap orang menceritakan makanan Indonesia yang paling disukai. Ternyata para peserta cukup mengenal makanan Indonesia. Salah seorang peserta bernama Damian bahkan dapat menjelaskan perbedaan ragam nasi goreng yang ada di Indonesia, dari mulai nasi goreng seafood, nasi goreng kambing, sampai nasi goreng kampung. Damian juga bisa menjelaskan tipikal rasa makanan yang berbeda antar daerah di Indonesia.

“Kalau makanan Sumatra, seperti Aceh umumnya pedas. Sementara makanan Jawa, khususnya Yogyakarta, umumnya manis. Saya lebih suka yang sedikit pedas,” tutur Damian.

Penulis : fj/mas

Editor : dam

Berita Terkait

Workshop IKM bagi Kepsek dan Guru SD di Jawilan
Jangan Ada Bullying dan Perundungan Saat MPLS
Kolombia Lolos ke Final, Hancurkan Uruguay 2-1
PKM STIH PAINAN Disambut Antusias Masyarakat
Kota Tangerang Siap Jadi Pilot Project, Program MBG untuk Anak Sekolah
Spanyol Tembus Final Euro 2024
Kepsek dan Pengawas Bahas Persiapan Workshop IKM
Ombudsman “Pelototi” 4.683 Kursi Kosong
Berita ini 7 kali dibaca

Berita Terkait

Senin, 15 Juli 2024 - 10:57 WIB

Workshop IKM bagi Kepsek dan Guru SD di Jawilan

Senin, 15 Juli 2024 - 10:55 WIB

Jangan Ada Bullying dan Perundungan Saat MPLS

Jumat, 12 Juli 2024 - 11:48 WIB

Kolombia Lolos ke Final, Hancurkan Uruguay 2-1

Jumat, 12 Juli 2024 - 11:43 WIB

PKM STIH PAINAN Disambut Antusias Masyarakat

Kamis, 11 Juli 2024 - 11:45 WIB

Kota Tangerang Siap Jadi Pilot Project, Program MBG untuk Anak Sekolah

Berita Terbaru

Selebritis

Nagita Slavina Pelihara Banyak Kucing

Senin, 15 Jul 2024 - 12:27 WIB

Daerah

Bocah Tenggelam di Kali Pondok Jaya Ditemukan

Senin, 15 Jul 2024 - 12:25 WIB

Daerah

Kejari dan RSUD Pakuhaji Operasi Mata Katarak Gratis

Senin, 15 Jul 2024 - 12:23 WIB

Hukum & Kriminal

Bandar Judi Online Tiga Bulan Raup 200 Miliar

Senin, 15 Jul 2024 - 11:31 WIB